http://winest-wirmayani.blogspot.com/2013/04/budaya-galau-mahasiswa-vs-tipologi-dosen.html

Sabtu, 21 Februari 2015

Pria Itu Bernama...


Entah mengapa, aku tak henti-hentinya memuji pria yang satu ini. Pria yang begitu dekat denganku. Pria yang selalu mendatangkan kebahagiaan. Pria yang selalu mampu membuatku tertawa walaupun dalam keadaan tersulit sekalipun. Mungkin ini karmaku lahir ke dunia untuk bertemu dan menjadi bagian hidup dari pria bersahaja itu.
Dialah

Selasa, 30 Desember 2014

Aku Pun Berotasi, Kamu?

“Masih terekam sedikit di memori saya tentang pelajaran Tata Surya (Solar Panel) ketika SD dulu. Kala itu yang tersirat di pikiran saya tentang Tata Surya adalah sebatas lingkup galaksi bima sakti saja, bagaimana planet-planet berotasi pada orbitnya masing-masing dan bagaimana pula para planet tersebut melakukan revolusi mengitari matahari. Ya, hanya sebatas itu, tidak ada hal lain.”
Belakangan ini saya menghubung-hubungkan teori Galileo Galilei dengan beberapa skrip drama kehidupan dan ternyata memiliki beberapa persamaan. Fenomena rotasi misalnya. Disadari atau tidak, kita yang merupakan makhluk mulia ciptaan Tuhan ini juga pelaku rotasi itu. Kita mengalami rotasi. Kalau akibat yang ditimbulkan oleh rotasi para planet adalah siang dan malam, kalau dikehidupan biologis ini ya kita semakin bertambah usia alias semakin tua. Nah kalau berbicara tentang rotasi kehidupan, usia saya yang tujuh bulan kedepan nanti akan menginjak angka 23 tahun ini sudah memasuki fase sore, yang tinggal melewati beberapa step lagi akan masuk ke fase final yaitu malam. Oh no!!! (sambil menampar pelan pipi kanan kiri secara berulang).
Memasuki fase sore itu menurut saya merupakan transisi dari masa Brahmacari ke Grhasta (sengaja saya pakai diksi ini agar rekan saya yang tingkat ke-kepo-annya melebihi ambang batas itu menjadi sedikit bingung dengan kata ini) yang memerlukan persiapan-persiapan ekstra untuk menyukseskan masa itu nantinya. Fase ini tidak ada yang namanya try out. Jika kamu tidak maksimal, ya kemungkinan kamu akan gagal di ujian itu. Makanya sangat diperlukan bekal-bekal dan segenap persiapan untuk menjalaninya.
Masih menjelang ke fase sore, jika kita dulunya di kartu keluarga berstatus sebagai anak, maka seiring berjalannya waktu, seperti halnya planet mengalami rotasi, maka tidak menutup kemungkinan akan mengalami perubahan pula. Jika kamu wanita, maka statusmu di kartu keluarga nantinya akan berubah menjadi “istri” dan bagi yang  pria akan menjadi “kepala keluarga”. Sedangkan status “anak” yang kini kita sandang, nantinya akan digantikan oleh makhluk-makhluk mungil ciptaan Tuhan yang akan menyempurnakan kehidupanmu. Ya, itulah gambaran sederhana rotasi kehidupan yang akan aku, kamu, dia dan mereka alami. Semuanya butuh proses, semuanya memerlukan perencanaan dan persiapan matang untuk pencapaian hasil yang maksimal.
Oh iya, saya menemukan sebuah lagu yang sangat indah dari Shania Twain yang berjudul “From This Moment On”. Lagu yang saya pandang tepat untuk mengiringi fase sore. Liriknya yang santun, nadanya yang lembut, serta maknanya yang agung menimbulkan keteduhan tatkala saya mendengarkannya. Walaupun suara saya jauh dari predikat merdu, tapi suatu saat nanti sebelum memasuki masa Grhasta, saya ingin menyanyikan lagu ini spesial untuk satu (and the only one) pria mulia pilihan Tuhan yang kini belum ditemukan itu (I don’t know who will be the answer of my prayer). Kelak kepada dialah saya akan diserahkan sepenuhnya oleh Ayah saya untuk menjalani kehidupan bersamanya hingga fase malam saya berakhir (till the day end).

Jumat, 05 Desember 2014

Balado Duo Jomblo



Dia dipanggil Jolie, seorang gadis suci dari Pulau Celebes. Nama lengkapnya dan yang masih valid hingga saat ini yaitu Joesandra Lipania Angita. Namanya telah diamandemen sebanyak  17 kali terhitung sejak kelahirannya. Jika dirata-ratakan, itu berarti  setiap 1,2 tahun ia mengganti namanya. Nama terupdatenya ini pun punya arti dan sejarah tersendiri. JOESANDRA, karena sepupu empat kali tetangganya sewaktu masih SD merupakan fans fanatik dari Joe Sandi (sang master). Si sepupu empat kali tetangga itu sangat imajinatif. Menurut dia ekspresi Joe Sandi akan sangat beraura jika tengah disandra. Makanya dia merekomendasikan nama itu untuk sang gadis suci. LIPANIA, karena dia seorang kolektor lipan. Punya ternak lipan pribadi, baju gambar lipan, tas, sepatu, dalaman, semuanya bermotif lipan. Pokoke, lipan everywhere lah. Kalau ANGITA itu pemberian nama dari kakek buyut mantan menteri Pekerjaan Umum pertama Indonesia  yang sebetulnya berasal dari kata “engineer” menandakan kalau dia sangat excite dengan ke-insinyur-an. Hanya satu saja alasan mengapa nama itu kerap mengalami pergantian berkala. Alasan itu adalah jomblo. Dengan mengganti nama, diharapkan bisa secepat mungkin menemui pasangan hidup. Bukan primitif sih, tapi ia sangat memegang teguh nilai adat istiadat. Makanya, mengganti nama dipandang sebagai alternatif dan bahkan solusi yang paling solutif untuk memutus mata rantai kejombloan juga mencabut kejombloan hingga ke akar-akarnya (ini jomblo atau panu).
Sekilas dia tak jauh berbeda dari gadis-gadis pada umumnya, ya setidaknya dia cukup mengetahui  fungsi dari seperangkat perlengkapan tata rias wanita, walau tak yakin bisa mengaplikasikan secara proporsional.  Bisa jadi lipstik dioles di kelopak mata, blush on dipakai sebagai cat kuku dan lainnya. Tapi jangan salah, ada banyak hal yang terkadang sulit diterima akal sehat jika mendeskripsikan siapa gerangan. Pemilik akun facebobok Jolie Angita Melow Helow Capricon Girl (zodiaknya pasti taurus) ini memang gadis suci.